.

PAPAN KENYATAAN



  • PROGRAM-PROGRAM PAPISMA TERENGGANU AKAN DIMAKLUMKAN TAK LAMA LAGI




    Daripada Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah S.A.W. bersabda;
    “Barangsiapa yang menziarahi orang sakit atau menziarahi saudaranya kerana Allah Taala, maka terdengarlah suara yang memanggil dan mengatakan bagus dan bagus langkah mu dan ambillah tempat tinggalmu di dalam syurga.” (HR At-Tirmizi)

    Dari Abu Hurairah r.a., Nabi SAW bersabda :
    " Barangsiapa yang melapangkan seorang mukmin, suatu kesusahan dari kesusahan-kesusahan dunia, nescaya Allah akan melepaskan dirinya suatu kesusahan dari kesusahan-kesusahan di hari kiamat."(HR Muslim)

  • JUALAN BUKU


    Hubungi
    Dr. Zaihan Salleh (012-9850123)


  • Hubungi
    Dr. Khatijah Musa (019-9222057)

Wednesday, June 29, 2011

Wajarkah Himpunan BERSIH 2 Dilaksanakan?

Biro IT

PAPISMA Terengganu menyokong Himpunan Bersih 2 diadakan jika ia untuk mengembalikan demokrasi di Malaysia sehingga menaikkan nama Malaysia di peringkat antarabangsa. Kini kedudukan Malaysia pada tahun 2010 di tangga ke 71 (turun 3 anak tangga berbanding tahun sebelumnya) daripada 167 buah negara. Menurut Economist Intelligence Unit yang diumumkan itu, Malaysia telah mengalami penurunan dalam budaya politik dan kebebasan sivil. Berbanding dengan Indonesia yang melompat 9 anak tangga ke tangga ke 60 (dari tangga 69) sedangkan Indonesia sebuah negara yang besar dan dianggap lebih miskin dari Malaysia.

Oleh itu sebagai NGO yang memperjuangkan kepentingan hidup masyarakat, PAPISMA Terengganu sangat prihatin terhadap perkembangan sosiopolitik negara dan mengharapkan Malaysia akan menjadi negara yang makmur dan aman demi untuk membina generasi yang cemerlang melalui sistem demokrasi yang adil. Segala kepincangan yang berlaku perlu diubah segera tanpa mengira cadangan itu datangnya dari pihak kerajaan atau pembangkang. Parlimen perlu digunakan dengan sihat dalam memberi dan menerima teguran yang membina kerana Malaysia bukanlah milik individu tertentu atau parti tertentu tetapi Malaysia adalah milik seluruh rakyatnya. Parti politik yang memerintah merupakan parti yang diamanahkan untuk menjalankan pemerintahan dan tanggungjawab menjaga dan membangunkan negara dan seluruh rakyat Malaysia.

Demonstrasi Adalah Mulia Bagi Mengembalikan Keadilan Demokrasi
PAPISMA Terengganu menganggap bahawa demonstrasi Bersih 2 boleh dilihat sebagai bukti bahawa rakyat mahukan sistem pilihanraya dibersihkan dan menjadi lebih adil. Kami juga melihat dengan bukti yang jelas adanya penyelewengan yang berlaku dan dibiarkan. Ia dibicarakan di Parlimen, didedahkan di dalam suratkhabar dan internet. Namun sehingga kini, 16 pilihanraya kecil berlangsung sejak PRU12 tahun 2008, kami mendengar dan melihat masih berlaku kecacatan dan penyelewengan di mana-mana. Ianya belum dibaiki.

Penyelewengan dalam pilihanraya akan mencacatkan demokrasi. Apabila demokrasi cacat, pemerintahan negara akan cacat dan penyelewengan akan mudah berlaku. Oleh itu, kerajaan perlu melihat perkara ini dengan pandangan positif dan menilai dengan saksama apakah tuntutan Bersih 2 itu wajar diterima dan dilaksanakan ataupun sebaliknya. Bukannya berusaha menghalang demonstrasi itu kerana demonstrasi aman merupakan hak kepada rakyat Malaysia yang termaktub dalam perlembagaan. Mereka yang berdemonstrasi bukan dibayar, malah mereka akan menanggung segala kos dan kesusahan untuk hadir. Namun jika mereka tetap datang berdemonstrasi itu bermakna tuntutan mereka serius dan perlu diambil perhatian. Itulah indahnya demokrasi. Sebab itu SUHAKAM sendiri (yang terdiri dari pakar undang-undang dan dilantik oleh kerajaan) meminta kerajaan membenarkan perhimpunan aman itu berlangsung. Pihak Kementerian Dalam Negeri dan Polis bertanggungjawab menjaga keamanan semasa perhimpunan tersebut berlangsung biar berapa ramai sekalipun yang berhimpun kerana itu tugas dan tanggungjawab mereka. Oleh itu marilah kita melihat apakah tuntutan Bersih 2 itu.

Tuntutan Bersih 2
PAPISMA Terengganu melihat, tuntutan pihak Bersih sehingga menganjurkan demonstrasi kedua itu suatu yang perlu diambil perhatian. Ia tidak perlu dijadikan bahan pertengkaran. Jika tuntutan itu baik dilaksanakan demi kelangsungan sistem demokrasi yang adil di Malaysia, pihak kerajaan perlu melaksanakannya. Jika kebaikan itu ditolak, ia akan menggambarkan seolah-olah adanya pihak yang ingin mempertahankan penyelewengan. Ia boleh memalukan negara Malaysia di dalam era moden dan globalisasi ini. Berikut adalah tuntutan Bersih 2 untuk makluman kita semua:

1. Bersihkan senarai undi.
Adakah senarai pengundi sudah dibersihkan? Masih adakah senarai orang mati keluar mengundi sebagaimana pilihanraya yang lalu? Masih adakah pengundi asing yang menjadi pengundi sebagaimana bukti-bukti yang dinyatakan oleh pihak Bersih? Jika ianya tuntutan yang berasas, seharusnya kerajaan menerima tuntutan ini.

2. Mereformasi undi pos.
Apakah undi pos mempunyai kelemahan? Benarkah para tentera dan polis Malaysia tidak mengundi selama ini yang mana undi pos itu hanya dipangkah oleh wakil sahaja sebagaimana banyak pengakuan yang dibuat? Apakah patut mereka yang berada di kawasannya masih tidak dibenarkan mengundi hanya semata-mata profesionnya seorang polis atau tentera? Begitu juga dengan pegawai dan kakitangan SPR? Jika memang benar bukti yang dilaporkan itu, tidak sepatutnya pihak kerajaan membenarkan perkara ini terus berlaku kerana ia akan membawa ketidakadilan yang serius.

3. Penggunaan dakwat kekal
Apakah penggunaan dakwat kekal itu memang suatu keperluan? Apa tujuannya? Adakah ia berkesan menghalang seseorang mengundi lebih dari sekali? Jika sememangnya benar, maka pihak kerajaan seharusnya menerima tuntutan ini kerana tidak sepatutnya seseorang itu mengundi lebih dari sekali. Apa akan berlaku jika seseorang mengundi lebih sekali? Sudah tentu ia akan mempengaruhi keputusan pilihanraya. Maka ia adalah tuntutan yang baik dan wajar diterima.

4. Masa kempen minima 21 hari
Apakah masa kempen ini wajar dilanjutkan kepada 21 hari? Apakah pihak parti pemerintah dan parti pembangkang telahpun mendapat masa yang cukup untuk berkempen selama ini? (Sekarang masa kempen adalah 7 hari). Benarkah media massa seperti TV dan akhbar lebih berpihak kepada parti pemerintah? Jika benar, sudah tentu satu kewajaran untuk memanjangkan masa kempen kerana pihak pembangkang juga perlu menyebarkan maklumat dan manifestonya kepada masyarakat keseluruhannya. Jika tidak tentulah ia menjadi berat sebelah dan ini merupakan ketempangan sebuah negara demokrasi seperti Malaysia.

5. Akses media yang bebas dan adil
Apakah media selama ini adil dalam memberikan ruang kepada parti pemerintah dan parti pembangkang? Jika mesyuarat agong UMNO mendapat liputan di TV apakah Muktamar PAS ataupun perti pembangkang lain juga mendapat liputan yang sama? Kalau isi-isi ucapan pemimpin-pemimpin Barisan Nasional (BN) mendapat liputan media, apakah isi-isi ucapan yang sama oleh pemimpin Pakatan Rakyat (PR) juga mendapat liputan yang sama? Jika terdapat ketidakseimbangan itu, maka seharusnya pihak kerajaan perlu menerima tuntutan ini untuk menjadikan demokrasi lebih adil di Malaysia.

6. Kukuhkan institusi awam
Apakah selama ini institusi awam lemah? Terutama SPRM, SPR dan Badan Kehakiman? Apakah dengan tuntutan ini menyebabkan Malaysia menjadi semakin maju dan cemerlang? Jika ya, maka sangat wajar tuntutan ini diterima demi menjadikan Malaysia lebih cemerlang, gemilang dan terbilang.

7. Hentikan rasuah.
Apakah benar wujudnya rasuah dalam pentadbiran kerajaan? Apakah kesannya rasuah kepada negara? Bagaimanakah ancaman agama kepada perasuah dan mereka yang terlibat dengan rasuah? Jika memang benar rasuah itu wujud, ia jelas membawa keburukan kepada negara. Maka tuntutan ini perlu diterima dan Malaysia perlu dibebaskan dari amalan rasuan oleh sesiapa sahaja.

8. Hentikan politik kotor
Menggunakan teknologi moden untuk memfitnah? Menggunakan media untuk mencipta konspirasi yang tidak wujud? Mereka cerita yang bohong? Membeli pengundi dan mengugut pengundi? Menggunakan jentera kerajaan untuk kempen? Apakah semua ini berlaku? Jika ia sememangnya berlaku, bukankah sewajarnya ia dihentikan? Sekiranya ia belum berlaku, sewajarnya ia dihalang.

PAPISMA Terengganu melihat keseluruhan tuntutan Bersih 2 ini adalah suatu yang sangat positif bagi meningkatkan keadilan proses demokrasi dan ketelusan pentadbiran kerajaan. Oleh itu ia sangat wajar diterima.

Tuesday, June 28, 2011

Agenda Perjuangan Dalam Pengajaran Israk Dan Mikraj

Dr. Md Arif Ibrahim
Pengerusi PAPISMA Terengganu

Segala puji bagi Allah, Pentadbir seluruh alam, salawat dan salam ke atas junjungan besar, hambaNya dan pesuruhNya, Nabi Muhammad S.A.W. Nabi pembawa rahmat buat sekalian alam, ajarannya merupakan wahyu dari Allah yang tiada syak sedikit pun padanya, membawa kebajikan kepada seluruh makhluk.

Firman Allah yang mafhumNya:
"Maha suci Allah yang telah menjalankan hambaNya(Muhammad) pada malam hari dari Masjidil Haram (di Mekah) ke Masjidil Aqsa (di Palestin), yang kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui." (Surah Al Israa’:1)

Ayat ini sesungguhnya menjadi dalil tentang peristiwa Israa’ Rasulullah dari Masjidil Haram ke Masjidiil Aqsa dengan roh dan jasadnya. Adapun tentang peristiwa Mi’raj itu ada disebutkan dalam Surah An-Najm.

Ujian Ke Atas Iman

Peristiwa ini telah menggemparkan masyarakat Mekah ketika itu. Itulah saat keimanan diuji. Golongan musyrik yang diketuai oleh Abu Jahal merasakan itulah peluang terbaik untuk digunakan bagi mendedahkan apa yang disifatkan sebagai pembohongan Muhammad SAW.

Mereka telah menghebohkannya di samping memperolok-olokkannya sehingga ada di kalangan individu yang mula sangsi tentang ajaran yang dibawa oleh Muhammad SAW, kerana bagi mereka peristiwa bersejarah itu adalah tidak lojik dan sangat jauh untuk diterima oleh akal fikiran. Berapa ramai manusia yang berpandukan kepada akal fikiran semata-mata tanpa ada keyakinan terhadap perutusan Rasulullah akhirnya menjadi sesat.

Namun akan ada insan yang tetap teguh imannya seperti Saidina Abu Bakar As Siddiq RA yang tanpa berfikir panjang dan tentunya tidak melakukan analisa berdasarkan lojik akal fikiran yang sangat terbatas. Beliau terus membenarkannya…bahkan jika ada yang lebih aneh lagi pun, beliau tetap akan membenarkannya. Sebenarnya inilah janji Allah…individu dan golongan ini akan tetap wujud di sepanjang zaman, iaitu golongan yang tetap teguh berpegang dengan semua ajaran dan kenyataan Ar Rasul SAW dengan tidak melakukan analisa di dalam perkara yang tidak dibenarkan.

Dari Masjidil Haram Ke Masjidil Aqsa

Ada hadith yang menyatakan bahawa rumah ibadah pertama yang didirikan ialah Baitullah di Mekah, dikuti dengan dengan rumah ibadah kedua iaitu Masjidil Aqsa yang terletak di Palestin.. Kedua-duanya merupakan bumi suci yang penuh dengan keberkatan. Beribadah di kedua-dua tempat ini selain dari Masjid Nabawi akan di berikan pahala yang berlipat-lipat kali ganda oleh Allah. Bahkan kedua-dua tempat itu merupakan sumber kekuatan, bukan setakat lambang kepada umat ini

Maka sudah pastilah ada hikmah mengapa peristiwa Israa’ ini berlaku melibatkan kedua tanah suci ini.. Perkaitan yang paling jelas tentunya kerana kedua-duanya merupakan rumah ibadah terawal yang wajib dipertahankan oleh umat Islam.

Ya…itulah antara hikmahnya. Kerana memahami hikmah inilah, maka Saidina Umar RA telah membebaskannya dalam peristiwa yang penuh bersejarah. Antara ucapan yang masyhur yang telah diucapkan oleh beliau yang wajib kita pegang ialah: “ Sesungguhnya kita adalah kaum yang telah diberikan kemuliaan oleh Allah dengan Islam, maka barangsiapa yang mencari kemuliaan selain dari kemuliaan yang dikurniakan Allah, mereka akan mendapat kehinaan dari Allah”.

Firman Allah yang mafhumnya:
"Barangsiapa yang mencari selain dari Islam sebagai Din (cara hidup), maka tidak diterima sama sekali, dan dia di akhirat nanti akan termasuk di kalangan mereka yang kerugian”.

Kerana memahami hikmah inilah maka Salahuddin Al Ayubi berjihad bermatian-matian untuk membebaskan Al Quds. Kerana memahami hikmah inilah juga maka pejuang Islam di sepanjang zaman sehingga sekarang bangun mempertahankan bumi suci Al Aqsa. Mereka yang sebenarnya berjuang ialah mereka yang berjuang di atas nama kesucian Islam, bukannya di atas nama kebangsaan Arab yang akhirnya dipergunakan serta diperbodohkan oleh Zionis dan pakatannya.

Peranan Kita

Maka apakah peranan kita wahai sahabatku sekalian…

1. Saya yakin kita semua tergolong dalam golongan yang dikurniakan rezeki yang lebih dari cukup jika kita pandai membelanjakannya. Sebenarnya kita sedang berdepan dengan dua cabaran utama iaitu:

a. Orang kaya yang bakhil..mereka tidak mengetahui hak Allah dan hak orang lain ke atasnya menjadikan mereka bakhil dalam perkara yang wajib.

b. Orang kaya yang boros.. mereka ini gemar membazirkan harta dan tidak peduli ke arah mana harta itu dibelanjakan dengan tanpa had dan batas.

Walaupun kita tidak boleh menjadi sehebat Saidina Abu bakar RA yang meninfaqkan seluruh hartanya pada jalan Allah hinggalah yang tinggal padanya hanya Allah dan Rasul…atau tidak sehebat Saidina Umar RA yang menginfaqkan separuh dari hartanya untuk jihad Fi Sabilillah yang merupakan sifat keutamaan kerana mendahulukan kepentingan orang lain, tapi mustahil kita tidak boleh menginfaqkan sebahagian dari lebihan harta kita untuk Fi Sabilillah.

Sabda Nabi SAW, maksudnya:
“Tidak ada sedekah kecuali dari orang yang kaya”.

Ini merupakan kenyataan, melainkan kita termasuk dalam dua golongan yang diterangkan sebelum ini. Jadi, marilah sama-sama kita infaqkan harta kita pada jalan Allan, termasuk untuk perjuangan untuk membebaskan Al Quds.

2. Doa dan qunut nazilah.

Sabda Nabi SAW, maksudnya:
"Barangsiapa yang tidak mengambil tahu urusan dikalangan Muslimin, maka mereka bukan dari kalangan mereka”.

Kita mungkin tidak mampu untuk terus berada di sana untuk berjihad secara langsung, tapi sekurang-kurangnya kita boleh menadah tangan berdoa dan berqunut nazilah supaya diberikan ketabahan dan kekuatan serta kemenangan Islam. Rasailah keperitan saudara-saudara kita di sana…sebenarnya saudaraku, tak dapatlah dibayangkan jika yang dibunuh itu ialah ibubapa kita sendiri, suami-isteri dan anak-anak kita di depan mata kita…air mata darah sekalipun tidak mampu menafsirkan kepiluan hati seorang anak, seorang ibu dan seorang abang atau kakak. Bukankah itu yang sepatutnya kita semua rasakan?!!

Ataupun adakah perasaan kita sudah terlalu jauh untuk merasai serta menjiwai satu perbandingan yang telah dibuat oleh Rasulullah SAW, bahawa hubungan saudara seaqidah itu adalah ibarat badan yang satu..Ya Allah..mengapa hati kita semakin jauh dari merasai keperitan itu.

3. Hidupkan kembali semangat untuk boikot barangan Israel dan sekutunya.

Prof Syeikh Yusof Al Qardhawi berkata:
“Sesungguhnya setiap riyal/dirham yang kita belanjakan untuk membeli barangan mereka, akan digunakan untuk membeli peluru dan senjata yang akan menembusi jantung anak-anak/ saudara kita di Palestin”.

Marilah kita tanamkan perasaan benci untuk membeli barangan mereka…tanamkan juga di fikiran anak-anak kita, sesungguhnya anakku, duit yang yang kita belanjakan untuk membeli barangan ini akan digunakan untuk membeli peluru untuk membunuh saudara seagama kita. Nah…apa perasaan mu wahai anakku, jika peluru itu menembusi tubuh ayah dan ibumu, menembusi tubuh abang, kakak dan adikmu juga saudara-saudaramu yang lain?!!.

Tribulasi Perjuangan

Peristiwa Israa’ dan Mi’raj banyak memberikan pengajaran betapa perjalanan hidup ini akan diuji dengan bermacam-macam ujian dan godaan. Cabaran- cabaran tersebut kadang-kadang boleh melalaikan dan melemahkan kita terutamanya kita yang bergelar profesional Muslim yang telah berada di jalan dakwah.

Marilah sama-sama kita menelaah Firman Allah yang mafhumNya:
"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu dari mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya)”.(Surah Al Munafiqun:9)

Dalam konteks perjuangan kita… apakah cabaran utama yang sedang kita hadapi? Sudah tentulah ianya melibatkan faktor keluarga, kahwin dan kerja…Halangan dari keluarga, pasangan hidup yang tidak memahami kehendak perjuangan lantas menjadi penghalang untuk bergerak melaksanakan amal Islami, serta kesibukan kerja di samping cara pergaulan semasa bekerja semuanya boleh melalaikan kita semua.

Setiap Perbuatan Akan Dinilai Dan Dibalas Dengan Seadilnya

Peristiwa Mi’raj menjelaskan lagi bahawa sesungguhnya setiap perbuatan manusia, baik atau buruk akan dibalas dengan balasan yang setimpal dan ianya telah dipertontonkan kepada Nabi kita, Muhammad SAW. Nikmat syurga dan azabnya siksaan neraka sepatutnya menjadi pendorong yang paling kuat kepada kita untuk berusaha sekuat mungkin untuk melaksanakan segala suruhan Allah serta menjauhkan diri dari tegahanNya.

Firman Allah, mafhumNya:
"Barangsiapa yang melakukan walau seberat zarah amal kebaikan, nescaya ianya akan diperlihatkan (dalam suratan amalnya), dan barangsiapa yang melakukan walau sebesar zarah amal kejahatan, nescaya ianya akan diperlihatkan (dalam suratan amalnya)”.

Dalam kitab Riyadhus Salihin, karangan Imam Nawawi, banyak di ceritakan akhlak dan adab- adab yang diajar oleh Nabi SAW, termasuklah dalam perkara yang mungkin dipandang remeh seperti adab memakai sepatu...makruh jika hanya memakai hanya sebelah sepatu dengan tiada sebab yang diizinkan, adab dalam mencukur rambut bahkan ada hadith yang mengajar kita supaya memastikan api yang sedang menyala atau lampu hendaklah dipadamkan sebelum tidur…sudah tentunya sebagai langkah keselamatan penghuni rumah tersebut.

Nah…jika sekiranya dalam perkara yang sekecil itu pun diajar oleh Rasulullah, yang terpakai di dalamnya hukum haram, halal, sunat, makruh dan harus, maka amatlah mustahil jika Nabi tidak mengajar kita dalam perkara yang lebih besar seperti pendidikan, sosial, ekonomi dan pemerintahan. Maka sudah pastinya semua perkara ini juga akan dicatit dalam suratan amal dan akan diperlihatkan semasa hisab nanti.

Alhamdulillah, segala puji bagi Mu Ya Allah…yang telah mempertautkan hati-hati kami dalam wadah ini...sepatutnya inilah wadah yang perlu kita gunakan sebaik mungkin untuk melakukan tugas amal ma’ruf dan nahi mungkar, yang kita doakan agar ianya diterima sebagai amal soleh dan mudah-mudahan kesilapan dan dosa yang telah kita lakukan mendapat keampunanNya... Amin.

Untuk pengetahuan sahabat-sahabat Papisma Terengganu, SMART Papisma sekarang dalam rangka untuk menubuhkan sebuah Yayasan SMART…yang sudah tentu akan menjadi sebuah yayasan yang tersusun dan berstrategik dalam melakukan tugas ini. Marilah kita sama-sama berdoa mudah-mudahan urusan berkaitannya dipermudahkan oleh Allah SWT…amin.

Anugerah Langsung Dari Allah Iaitu Solat

Betapa besarnya ibadah ini sehingga ianya diberikan secara langsung oleh Allah kepada Rasulullah SAW di malam Mi’raj. Alangkah hebatnya ibadah ini, alangkah bahagianya hati insan yang bertakwa disaat menghadirkan diri untuk mengadap Allah…bahkan mereka tidak sabar-sabar pula untuk menunggu waktu seterusnya untuk mengadap Yang Maha Pencipta!.

Sesunggunya solat adalah kunci kesabaran, ianya adalah antara punca ketenangan, ianya adalah sumber kekuatan..masa untuk mengadu segala keluh kesah kita... dan solat merupakan benteng yang paling kuat untuk menahan diri dari melakukan maksiat kepada Allah. Maka wajiblah bagi kita menjaga solat kita dan keutamaan sudah tentunya solat secara berjemaah.

Bukan setakat itu sebenarnya… sepatutnya kita juga perlu perkuatkan jiwa kita dengan solat-solat sunat dan melazimi diri bertahajud. Tidakkah kita suka jika kita dapat beramal dengan amalan yang disifatkan oleh Allah sebagai Ibadur Rahman iaitu antara lain firman Allah yang mafhumnya:
"Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri”. (Surah Al Furqan:64)

Dalam satu hadith yan panjang, Al Imam Ahmad melaporkan dari Ibnu Mas’ud..menerangkan perihal dua golongan.

i. Pertama ialah golongan yang sanggup meninggalkan tempat tidur untuk mengerjakan solat sunat semata-mata untuk mencari redhaNya pada waktu sepertiga malam.

ii. Kedua adalah golongan yang berjuang dijalan Allah hingga ke akhir hayatnya. Apabila dia melihat rakan-rakannya kalah dalam medan perang, maka dia hendak berundur, tetapi dia tahu akibatnya sekiranya dia melarikan diri dari medan perang. Oleh itu dia pun kembali bangkit bertempur sehingga ke titisan darah yang terakhir.

Kedua-dua golongan ini mengharapkan pahala di sisi Allah dan takut kepada seksaanNya. Sesungguhnya Allah akan memuji mereka di hadapan para Malaikat. Alangkah bahagianya diri jika tergolong dalam dua golongan tersebut.

Penutup

Sesungguhnya Peristiwa Israa’ dan Mi’raj mengajar kita banyak perkara. Ianya bukan setakat peristiwa yang hanya disambut sebagai satu acara untuk memenuhi jadual tahunan, tetapi ianya lebih daripada itu. Amatlah rugi jika jika tidak dapat mengambil pengajaran daripadanya…maka samalah kita dengan mereka yang merayakan majlis sambutan peristiwa tersebut sebagai adat sahaja.

Wallahu A’lam

Tuesday, June 14, 2011

KHIDMAT PAPISMA SEBAGAI PELUANG YANG TERHIDANG

(Biro IT)

Dalam kesibukan tugas sehari-hari, para doktor PAPISMA tidak seharusnya menjadikan ia sebagai alasan untuk melaksanakan aktiviti amal terhadap para pesakit. Ia merupakan suatu amal yang besar pahalanya. Tanggungjawab ini merupakan satu tugas yang perlu dilaksanakan kerana itulah salah satu bentuk 'ikrar' dalam PAPISMA yang termaktub di dalam perlembagaannya. Mereka yang bersedia untuk berada di dalam PAPISMA perlu sedar akan tanggungjawab dan peranan mereka di dalam masyarakat. Tidak sayugia mereka hanya duduk bersenang-lenang di rumah, bermain dengan keluarga dan anak isteri kerana itu bukanlah ciri-ciri para amilin PAPISMA.

Mereka boleh mencipta alasan, tetapi Allah tahu apa yang ada di dalam hati mereka. Mereka boleh mengatakan bahawa aktiviti PAPISMA tidak wajib, maka tidak perlulah mereka terpaksa atau 'dipaksa' untuk melakukan aktiviti yang non-profit seperti itu.

Dr. Arif dan Dr. Hazizul sedang melakukan pemeriksaan dalam
program house visit.

Sememangnya di dalam mana-mana persatuan atau pertubuhan, terdapat ahli yang berkualiti dan kurang berkualiti. Ada yang hanya boleh memimpin tetapi tidak boleh melaksana, ada pula yang sebaliknya dan ada pula yang memiliki kedua-duanya. Begitu juga dengan PAPISMA. Oleh itu, tugas kepimpinan untuk memikirkan bagaimana mahu memotivasikan persatuannya agar ahli-ahlinya sentiasa bersedia untuk memberikan khidmat dengan penuh ceria dan bersemangat.

Namun untuk mendapatkan orang benar-benar ikhlas bekerja, ianya sangat sukar. Sayidina Ali r.a pernah berkata : “Manusia itu sangat malas membaca, kalaupun ia membaca ia susah untuk faham, kalaupun ia faham ia susah untuk mengamalkan, kalaupun ia mengamalkan ia susah untuk ikhlas”.

Sesungguhnya ia bermula dengan hati yang ikhlas. Seseorang yang ikhlas, walau bagaimana beratpun kerjanya sehari-hari, ia tetap melihat bahawa di sana terdapat ganjaran yang besar sedang menantinya untuk tugas yang ditawarkan kepadanya oleh persatuan. Ia bersegera menyahut panggilan. Ia berusaha meluangkan masa yang sedikit lapang itu untuk berkhidmat. Ia melihat bahawa tugas yang tersedia di depan mata itu merupakan peluang yang belum tentu dapat diperolehinya buat kali kedua. Hebatnya memiliki sebuah hati yang ikhlas. Allah SWT berfirman : "Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia mengerjakan kebaikan..."(An Nisa’:125)

Dr. Wan Mohd Razin sdang memeriksa tekanan darah seorang pesakit.

Diriwayatkan bahawa Imam Ghazali pernah bermimpi, dan dalam mimpinya beliau mendapatkan kabar bahwa amalan yang besar yang pernah beliau lakukan di antaranya adalah di saat beliau melihat ada seekor lalat yang masuk kedalam tempat tintanya, lalu beliau angkat lalat tersebut dengan hati-hati lalu dibersihkannya dan sampai akhirnya lalat itupun kembali terbang dengan sihat. Maka sekecil apapun sebuah amalan apabila kita kerjakan dengan sempurna dan benar-benar tiada harapan yang muncul selain pada Allah, maka akan menjadi amal yang sangat besar dihadapan Allah SWT.

Warga tua disantuni kerana upaya mereka perlukan bakti untuk
meneruskan hayat di bumi Ilahi.

Hidup berseorangan tanpa anak sebagai teman, kemudahan yang terhad
menyebabkan warga tua seolah-olah dipinggirkan.

Selagi usia masih tersisa, kesihatan perlu dijaga. Amanah Allah untuk
diri agar peluang sihat dapat diguna untuk beribadat.

Oleh itu, sebagai ahli PAPISMA yang dikuniakan Allah peluang untuk meraih ganjaran pahala yang besar, janganlah lepaskan peluang untuk berkhidmat kepada orang yang sakit. Sabda Rasulullah SAW: “Tiada seorang muslimpun yang menziarahi orang muslim yang sedang sakit pada pagi hari kecuali ada 70,000 malaikat bersalawat kepadanya hingga petang, dan apabila ia menjenguk pada petang harinya mereka akan salawat kepadanya hingga pagi hari, dan akan diberikan kepadanya sebuah taman di syurga” HR. Tirmidzi.

Akhirnya marilah kita memahami bahawa peluang yang Allah kurniakan untuk kita ini rebutlah kerana barangkali ianya tidak muncul lagi pada masa akan datang. Sabda Rasulullah SAW:
" Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Masa sihat sebelum sakit. Masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Masa muda sebelum datang masa tua dan masa hidup sebelum tiba masa mati." (HR al-Hakim dan al-Baihaqi).

Wednesday, June 1, 2011

(Biro IT)

Dari Kolum Presiden PAPISMA Ke-12 (KPP12)

AGENDAKAN BAITUL MUSLIM DALAM PAPISMA

Sahabat-sahabiah Sekalian..

Setiap kita mengimpikan rumahtangga bahagia. Rumah yang berseri dengan suami isteri yang saling kasih-mengasihi dan sayang-menyayangi. Keluarga yang berseri dengan hilai tawa anak-anak. Keluarga yang diserikan dengan warna-warni kehidupan yang membahagiakan. Ditambah dengan kehidupan yang diserikan dengan syariat Islam sehingga melahirkan suasana yang soleh dan taqwa.
”Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu, isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dengannya, dan dijadikan di antara kamu perasan kasih sayang. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan bagi orang yang berfikir” (Ar-Rum: 21)

Namun tidak semua keinginan itu tercapai. Banyak rumah tangga yang tidak menjadi. Harapkan panas sampai ke petang namun hujan di tengahari. Ada yang tidak dikurniakan zuriat meskipun puas mencuba dan berubat. Ada yang beroleh zuriat sempurna, tetapi gagal menjadi anak yang soleh. Malah banyak juga rumahtangga hanya terbina dari segi fizikal, dalamannya porak peranda seperti neraka.

Adakah semua itu suratan takdir? Barangkali ia takdir yang telah ditentukan oleh Allah, namun takdir boleh berubah dengan usaha dan doa. Itulah yang ingin kita bicarakan kerana kita mempunyai upaya untuk mengubah nasib kepada yang lebih baik.

PAPISMA ADALAH SATU KUMPULAN YANG UNIK
Kita menyedari bahawa kita adalah insan bertuah yang dipilih Allah untuk berada dalam PAPISMA. Ertinya kita adalah profesional di bidang kesihatan yang mendapat tarbiyah Islam dan tarbiyah jama'i secara berterusan samada sejak berada di dalam kampus ataupun di luar kampus. Ini bermakna ahli-ahli PAPISMA merupakan insan yang sedar siapa dirinya, apa tanggungjawabnya, ke mana arah tujuannya dan bersedia untuk mengorbankan dirinya demi Islam. Oleh itu, kumpulan PAPISMA merupakan suatu kumpulan yang unik dan jarang terdapat di mana-mana malah mungkin tidak ada sama sekali di Malaysia ketika ini.

Dalam masyarakat, samada sedar ataupun tidak ahli-ahli PAPISMA menjadi ikon untuk sesiapa saja. Bagi kanak-kanak mereka melihat profesionalisme PAPISMA sebagai profesion cita-citanya. Bagi orang tua mereka melihat ahli-ahli PAPISMA adalah insan yang sentiasa membantu dalam masalah kesihatan mereka sehingga ke tempat mereka malah ke rumah mereka. Bagi para pemuda ahli-ahli PAPISMA dijadikan sumber motivasi bagi mereka. Begitu juga bagi si miskin, si kaya, si cacat dan kurang upaya, para pemimpin dan lain-lain semuanya melihat ahli-ahli PAPISMA adalah insan yang sentiasa sudi memberikan bantuan yang tidak mampu diberikan oleh orang lain. Ini menyebabkan ahli PAPISMA merupakan orang yang terpandang dalam masyarakat.

SUATU UJIAN DALAM PAPISMA
Namun begitu, Allah menjadikan setiap manusia dan golongan itu ada cabarannya sendiri. Kehebatan dan keunikan PAPISMA juga tidak terlepas dari cabaran dan ujiannya terutama dalam hal baitul muslim. Bersyukurlah bagi mereka yang mampu melepasi ujian ini dan kita mengharapkan agar seluruh ahli PAPISMA akan mampu melepasinya juga.

Cabaran pertama ialah kesediaan ahli memilih dan menerima bakal pasangan dari kalangan mereka yang berada di lapangan amal jama'i. Cabarannya lebih tinggi kepada pihak muslimah berbanding pihak muslimin. Ini menyebabkan lebih ramai ahli-ahli muslimah PAPISMA yang belum berumahtangga meskipun mereka telah bekerja dan bersedia untuk itu.

Mengapa perkara ini berlaku? Antaranya ialah kurangnya memberi keutamaan untuk mendirikan rumah tangga yang bermatlamatkan amal jama'i atau perjuangan. Barangkali mereka lebih suka memikirkan untuk mencari pasangan yang beragama sahaja, namun tidak meneliti dari sudut perjuangan. Kedua, tidak memanfaatkan sumber yang ada untuk mendapatkan pasangan.

Ketika berada di dalam kampus, bersama dalam pelajaran, bersama dalam persatuan, bersama dalam perjuangan... meskipun dalam pergaulan yang berlandaskan syariat, adakah mereka tidak mengenali dan menginginkan agar seseorang itu menjadi pasangannya? Allah telah menetapkan mereka untuk berada di dalam golongan yang sekufu dari sudut bidang tugas dan kefahaman, tentunya terdapat hikmah Allah untuk mereka membina kehidupan berumahtangga dengan pasangan seperjuangan. Namun apabila perasaan ini wujud, ramai di kalangan mereka yang memendamkannya sahaja terutama di kalangan muslimat kerana halangan perasaan malu, menyangka masih terlalu awal, takut orang kata dan sebagainya.

Akibat daripada itu, beberapa perkara mungkin berlaku. Antaranya:
1. Orang yang diingininya memilih orang lain menyebabkan dirinya kecewa.
2. Orang lain datang meminang yang bukan dari kalangan rakan seperjuangan.
3. Memilih orang lain kerana menyangka dirinya tidak sesuai untuk rakan seperjuangan.
... akhirnya mereka tidak mempunyai pasangan sehingga keluar kampus dan bekerja.

Apabila telah melangkah keluar kampus, ternyata lebih sukar mencari pasangan. Apatah lagi telah menjadi orang yang sangat sibuk dan disegani masyarakat. Tidak ramai yang berani 'bertanya khabar'. Melihat kesibukan seorang doktor, ramai yang 'angkat tangan'. Terlihat berat mata memandang, berat lagi jika telah menjadi pasangan. "Aku tidak sekufu dengannya..." Keluh seorang pemuda. Sukarnya bagi seorang yang berjawatan tinggi mendapat pasangan hidup setelah berada di luar kampus. Lebih sukar dari seorang guru KAFA dan kerani sekolah.

Oleh itu, manfaatkanlah masa emas ketika di kampus. Siapa yang lebih memahami tugas kita kalau tidak sahabat kita? Siapa yang lebih memahami gerakerja kita kalau tidak sahabat kita? Siapa yang lebih memahami hasrat hati kita untuk membina baitul muslim demi meneruskan kerja-kerja amal jama'i kalau tidak di kalangan kita? Maka, tidak sayugia perasaan malu, takut dan lainnya menjadi penghalang niat suci yang akan membanggakan Nabi.

PENYELESAIAN YANG TELAH DITUNJUKI NABI
Sememangnya fitrah manusia telah diciptakan oleh Allah tidak dapat lari dari ingin berpasangan (berkahwin). Apatah lagi apabila sampai usianya. Tidak kira ketika itu dia seorang pelajar ataupun sudah bekerja. Sirah Nabi telah menjelaskan bahawa Siti Khadijah r.ha sendiri yang mula mencintai Rasulullah SAW lantas menyuarakan keinginannya melalui orang tengah yang dipercayai iaitu Nafisah binti Manbah agar merisik Rasulullah SAW untuk dirinya. Rasulullah SAW menyambut baik tawaran itu dan memberitahu kepada bapa-bapa saudaranya. Akhirnya melalui bapa saudara baginda yang bernama Amru bin Asad, Rasulullah meminang Khadijah r.ha. Jika direnung kembali, bukankah peristiwa ini sungguh memberikan erti yang cukup relevan untuk penyelesaian masalah baitul muslim di kalangan ahli-ahli PAPISMA? Sunnah itu telah ditunjukkan oleh Allah dengan jalan terbaik yang dilakukan oleh baginda, maka bukankah sewajarnya kita perlu mengikuti sesuatu yang terbaik dari Rasulullah SAW sendiri?

KENAPA UNIT BAITUL MUSLIM?
"Kalaulah ada tempat mengadu...." Fatimah mengeluh...
"Ada..." Jawab Muslihah lembut yang merupakan kawan baik Fatimah selama ini.
"Siapa?" Tanya Fatimah pantas.
Muslihah berfikir sejenak. "Ustazah Solehah kan dia naqibah kita.. Apa kata kalau kita minta tolong dia?" Jawab Muslihah yakin.
"Ishh... tak naklah... aku seganlah kat dia..." Fatimah memuncungkan bibirnya tidak setuju. Setelah beberapa minit berfikir, dia berkata lagi; "Engkau tak boleh ke uruskan untuk aku?" Soal Fatimah lagi.
Muslihah agak terkejut, berfikir sejenak lalu berkata; "Kalau engkau percaya kat aku, okey. Aku akan uruskan untuk engkau!"
"Tapi ingat! biar pecah di perut jangan pecah di mulut tau!" Fatimah memegang kemas tangan Muslihah. Mereka berdua ketawa sambil meninggalkan tempat tersebut dengan riang.

Itu merupakan sebahagian dari gambaran perjalanan Unit Baitul Muslim (UBM). Peringkat inilah peringkat yang sangat sukar. Untuk mengatakan "ya" ataupun "tidak". Jika peringkat ini dapat dilepasi, peringkat seterusnya menjadi lebih mudah. Dengan adanya orang tengah sebagai tempat mengadu akan menjadikan gerakerja bagi mencapai matlamat baitul muslim dapat dilaksanakan. Kadangkala orang tengah itu adalah sahabat baik si calon sendiri. Kadangkala orang tengah itu adalah UBM kerana si calon tidak mahu meluahkan rahsia hatinya kepada sesiapa. Ini biasa berlaku secara informal. Dengan adanya sistem dan institusi UBM, ianya menjadi lebih mudah dan berkesan.

Gerakerja UBM ini hanya akan berlangsung bila diberi kepercayaan oleh calon. Manakala kepercayaan adalah amanah yang semestinya dipelihara secara profesional oleh UBM sebagaimana kepercayaan mereka yang mengamanahkannya. Perlu diingat, perasaan hati merupakan rahsia yang sangat dalam. Rasa malu bagi si calon sangat besar. Lebih besar dari sebuah gunung yang akan menghempap dirinya. Hanya orang yang sangat dipercayai sahaja yang boleh berkongsi isi hatinya. Namun, tidak semua orang boleh memberikan kepercayaan kepada orang yang sama. Jadi, semua orang perlu berperanan menjadi orang tengah bagi sahabatnya. Ada ketikanya si calon tidak meminta orang tengah menguruskannya, tetapi apabila 'kesnya' sampai ke pengetahuan UBM (melalui orang tengah tersebut), maka pihak UBM akan segera menyelesaikannya bagi pihak calon.

Ada juga kes tertentu yang si calon tidak pernah mengadu. Seperti tidak risau dan mengendahkan soal baitul muslim. Hidupnya seperti biasa, ceria, cergas dalam apa jua... Sahabat-sahabatnyalah yang perlu berperanan memikul tanggungjawab bertanya khabar dan seterusnya menyelami isi hati mereka. Dalam beberapa kes, UBM sendiri juga perlu berperanan sedemikian.

PENTINGNYA MEMBINA BAITUL MUSLIM
Ahli-ahli PAPISMA perlu sedar akan hakikat perkahwinan yang perlu dibina demi penerusan perjuangan. Binalah gambaran yang terindah bagi menjadikan indahnya alam perkahwinan apabila dilakukan atas matlamat perjuangan. Jika kita berjaya mewujudkan bahawa perjuangan itu matlamat paling utama, maka keinginan-keinganan nafsu yang lain itu boleh diletakkan ke tepi. Tidak keterlaluan kalau dinyatakan bahawa kebanyakan dari kita masih meletakkan kecantikan dan sifat-sifat fizikal yang lain di tempat pertama. Ada juga yang menambahkan kedaerahan antara syaratnya. Ini semua akan membantutkan kejayaan kita. Rasulullah SAW sendiri mengahwini Saudah bt. Zam'ah r.ha yang pada ketika itu sudahpun berumur lanjut, menikahi Zainab binti Jahsy r.ha yang merupakan bekas isteri anak angkatnya sendiri. Menikahi Mariah Al-Qibtiyah seorang hamba dari Mesir yang beribu kilometer jaraknya. Malah semua isteri Rasulullah SAW merupakan janda kecuali Aisyah r.ha. Bukankah contoh terbaik dari baginda bahawa perkahwinan yang terbaik ialah perkahwinan demi perjuangan?

PEMBINAAN BAITUL MUSLIM MEMUDAHKAN PERJUANGAN
Baitul muslim yang terbina sesama ahli PAPISMA akan memudahkan perjuangan. Masing-masing telahpun faham dan bersedia untuk menginfakkan diri dan masa untuk amal jama'i. Tidak perlu memperuntukkan masa tambahan untuk 'mentarbiyah' pasangan sebelum mendapat lampu hijau untuk aktiviti jamaah apatah lagi dalam kesibukan tugas yang tidak mengenal masa. Malah masing-masing boleh bahu-membahu dalam memikul tugas dan amanah amal jama'i disamping bantu-membantu dalam menyelesaikan tugasan rumahtangga. Salah faham menjadi rkurang, anak-anak dapat membina kecemerlangan syahsiyah dan pendidikan dalam suasana rumah tangga yang harmoni dan bi'ah yang solehah. Rumahtangga akan menjadi harmoni dan memancarkan cahaya hidayah. Semua urusan menjadi lebih mudah dan ringan. Hanya perlu fokus untuk mencari redha dan syurga Allah melalui amanah kerja dan amanah gerakerja amal jama'i. Bukankah ini merupakan suatu yang cukup indah dalam pembinaan baitul muslim?

Sememangnya tidak semua perancangan itu akan dapat terlaksana sepenuhnya. Malah ada yang mempunyai pasangan yang sama-sama faham, tiba-tiba menjadi pasif apabila berhadapan dengan ujian kehidupan di dalam masyarakat. Jika ini berlaku, itu semua adalah pilihan individu. Di peringkat PAPISMA kita perlu melaksanakan yang terbaik untuk mereka. Usaha kita adalah untuk mengurangkan 'keciciran' dan meningkatkan ahli yang komited. Kita serahkan kepada Allah selebihnya kerana hanya kepada-Nya kita bertawakal.

Apapun, PAPISMA tidak pernah menghalang ahli dari memilih pasangan dari kalangan orang lain selain PAPISMA asalkan matlamat akhir kita tidak terpesong iaitu untuk Islam dan amal jama'i. Hanya dari sudut perjuangan, semestinya PAPISMA sentiasa mengharapkan agar semua permasalahan termasuk baitul muslim dapat diselesaikan dengan cara yang sebaiknya.

Al-Faqir Ilallah

Awisul Islah Ghazali

Presiden Papisma 2010-12